20 Makanan yang Baik untuk Penderita Penyakit Ginjal

Penyakit ginjal adalah masalah umum yang mempengaruhi sekitar 10% populasi dunia.

Ginjal adalah organ berbentuk kacang yang kecil tapi kuat yang melakukan banyak fungsi penting.

Mereka bertanggung jawab untuk menyaring produk limbah, melepaskan hormon yang mengatur tekanan darah, menyeimbangkan cairan dalam tubuh, memproduksi urin, dan banyak tugas penting lainnya.

Ada berbagai cara di mana organ vital ini dapat rusak. Diabetes dan tekanan darah tinggi adalah faktor risiko paling umum untuk penyakit ginjal. Namun, obesitas, merokok, genetik, jenis kelamin, dan usia juga dapat meningkatkan risiko.

Gula darah yang tidak terkontrol dan tekanan darah tinggi menyebabkan kerusakan pembuluh darah di ginjal, sehingga menurunkan kemampuannya untuk berfungsi secara optimal.

Ketika ginjal tidak berfungsi dengan baik, limbah menumpuk di dalam darah, termasuk produk limbah dari makanan. Oleh karena itu, para penderita penyakit ginjal perlu mengikuti pola makan khusus.


Diet dan penyakit ginjal

Pembatasan makanan bervariasi tergantung pada tingkat kerusakan ginjal.

Misalnya, orang dengan penyakit ginjal stadium awal memiliki batasan yang berbeda dibandingkan dengan gagal ginjal, yang juga dikenal sebagai penyakit ginjal stadium akhir (ESRD).

Bagi kebanyakan orang dengan penyakit ginjal lanjut, penting untuk mengikuti diet ramah ginjal yang membantu mengurangi jumlah limbah dalam darah.

Diet ini sering disebut sebagai diet ginjal.

Ini membantu meningkatkan fungsi ginjal sekaligus mencegah kerusakan lebih lanjut.

Meskipun pantangan makanan berbeda-beda, umumnya disarankan agar semua penderita penyakit ginjal membatasi (bukan menghilangkan) nutrisi berikut:

  • Sodium. Sodium ditemukan di banyak makanan dan komponen utama garam meja. Ginjal yang rusak tidak dapat menyaring kelebihan natrium, menyebabkan tingkat darahnya meningkat. Seringkali disarankan untuk membatasi natrium hingga kurang dari 2.000 mg per hari. Untuk keperluan memasak, gunakanlah garam laut asli, bukan garam refinasi.
  • Kalium. Kalium memainkan banyak peran penting dalam tubuh, tetapi penderita penyakit ginjal perlu membatasi kalium untuk menghindari kadar darah tinggi yang berbahaya. Biasanya disarankan untuk membatasi kalium hingga kurang dari 2.000 mg per hari.
  • Fosfor. Ginjal yang rusak tidak dapat menghilangkan kelebihan fosfor, yaitu mineral yang ada dalam banyak makanan. Tingkat fosfor tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada tubuh, sehingga fosfor makanan dibatasi kurang dari 800–1.000 mg per hari pada kebanyakan pasien.
  • Protein adalah nutrisi lain yang mungkin perlu dibatasi oleh penderita penyakit ginjal, karena ginjal yang rusak tidak dapat membersihkan produk limbah dari metabolisme protein.


Namun, mereka yang menderita penyakit ginjal stadium akhir menjalani dialisis, pengobatan yang menyaring dan membersihkan darah, memiliki kebutuhan protein yang lebih besar.

Setiap orang dengan penyakit ginjal berbeda, itulah mengapa penting untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang kebutuhan makanan individu Anda.

Untungnya, banyak pilihan makanan lezat dan sehat yang rendah fosfor, kalium, dan natrium.

Berikut 20 makanan terbaik untuk penderita penyakit ginjal.


1. Kembang kol

Kembang kol adalah sayuran bergizi yang merupakan sumber banyak nutrisi yang baik, termasuk vitamin C, vitamin K, dan vitamin B. folat.

Ini juga penuh dengan senyawa anti-inflamasi seperti indoles dan merupakan sumber serat yang sangat baik.

Plus, kembang kol tumbuk bisa digunakan sebagai pengganti kentang untuk lauk rendah kalium.

Satu cangkir (124 gram) kembang kol matang mengandung:

  • natrium: 19 mg
  • kalium: 176 mg
  • fosfor : 40 mg


2. Blueberry

Blueberry kaya akan nutrisi dan salah satu sumber antioksidan terbaik yang dapat Anda makan.

Secara khusus, buah beri manis ini mengandung antioksidan yang disebut antosianin, yang dapat melindungi dari penyakit jantung, kanker tertentu, penurunan kognitif, dan diabetes.

Mereka juga membuat tambahan yang bagus untuk diet ramah ginjal, karena rendah natrium, fosfor, dan kalium.

Satu cangkir (148 gram) blueberry segar mengandung:

  • natrium: 1,5 mg
  • kalium: 114 mg
  • fosfor: 18 mg


3. Ikan kakap putih

Ikan kakap putih adalah protein berkualitas tinggi yang mengandung lemak sangat sehat yang disebut omega-3 .

Omega-3 membantu mengurangi peradangan dan dapat membantu mengurangi risiko penurunan kognitif, depresi, dan kecemasan.

Sementara semua ikan tinggi fosfor, ikan kakap putih mengandung jumlah yang lebih rendah daripada makanan laut lainnya.

Namun, penting untuk mengonsumsi porsi kecil untuk menjaga kadar fosfor Anda tetap terkendali.

Tiga ons (85 gram) ikan bass matang mengandung:

  • natrium: 74 mg
  • kalium: 279 mg
  • fosfor: 211 mg


4. Anggur merah

Anggur merah tidak hanya lezat tetapi juga memberikan banyak nutrisi dalam porsi kecil.

Mereka kaya vitamin C dan mengandung antioksidan yang disebut flavonoid, yang telah terbukti mengurangi peradangan.

Selain itu, anggur merah tinggi resveratrol, sejenis flavonoid yang telah terbukti bermanfaat bagi kesehatan jantung dan melindungi dari diabetes dan penurunan kognitif.

Buah manis ini ramah ginjal, dengan setengah cangkir (75 gram) mengandung:

  • natrium: 1,5 mg
  • kalium: 144 mg
  • fosfor: 15 mg


5. Putih telur

Meskipun kuning telur sangat bergizi, namun mengandung fosfor dalam jumlah tinggi, menjadikan putih telur pilihan yang lebih baik bagi orang-orang yang menjalani diet ginjal.

Putih telur menyediakan sumber protein ramah ginjal berkualitas tinggi.

Plus, mereka adalah pilihan yang sangat baik untuk orang yang menjalani perawatan dialisis, yang memiliki kebutuhan protein lebih tinggi tetapi perlu membatasi fosfor.

Dua putih telur besar (66 gram) mengandung:

  • natrium: 110 mg
  • kalium: 108 mg
  • fosfor: 10 mg


6. Bawang putih

Orang dengan masalah ginjal disarankan untuk membatasi jumlah natrium dalam makanannya, termasuk menambahkan garam refinasi.

Bawang putih memberikan alternatif yang lezat untuk garam refinasi, menambah rasa pada hidangan sambil memberikan manfaat nutrisi.

Ini adalah sumber mangan, vitamin C, dan vitamin B6 yang baik dan mengandung senyawa sulfur yang memiliki sifat anti-inflamasi.

Tiga siung (9 gram) bawang putih mengandung:

  • natrium: 1,5 mg
  • kalium: 36 mg
  • fosfor: 14 mg


Baca juga: Usia Baru 9 Tahun Sudah Harus Cuci Darah, Akhirnya Bisa Sembuh dengan Terapi Ini


7. Soba (buckwheat)

Banyak biji - bijian cenderung tinggi fosfor, tetapi soba adalah pengecualian yang sehat.

Soba sangat bergizi, menyediakan vitamin B, magnesium, zat besi, dan serat dalam jumlah yang baik.

Ini juga merupakan biji-bijian bebas gluten, menjadikan soba pilihan yang baik untuk penderita penyakit celiac atau intoleransi gluten.

Setengah cangkir (84 gram) soba matang mengandung:

  • natrium: 3,5 mg
  • kalium: 74 mg
  • fosfor: 59 mg


8. Minyak zaitun

Minyak zaitun adalah sumber lemak yang sehat dan bebas fosfor, menjadikannya pilihan yang bagus untuk penderita penyakit ginjal.

Seringkali, orang dengan penyakit ginjal lanjut mengalami kesulitan menjaga berat badan, membuat makanan sehat dan berkalori tinggi seperti minyak zaitun menjadi penting.

Mayoritas lemak dalam minyak zaitun adalah lemak tak jenuh tunggal yang disebut asam oleat, yang memiliki sifat anti-inflamasi.

Terlebih lagi, lemak tak jenuh tunggal stabil pada suhu tinggi, menjadikan minyak zaitun pilihan yang sehat untuk memasak.

Satu sendok makan (13,5 gram) minyak zaitun mengandung:

  • natrium: 0,3 mg
  • kalium: 0,1 mg
  • fosfor: 0 mg


9. Bulgur

Bulgur adalah produk gandum dari biji-bijian utuh yang menjadi alternatif hebat dan ramah ginjal dari biji-bijian lain yang tinggi fosfor dan kalium.

Biji-bijian bernutrisi ini merupakan sumber vitamin B, magnesium, zat besi, dan mangan yang baik.

Ini juga merupakan sumber protein nabati yang sangat baik dan penuh serat makanan, yang penting untuk kesehatan pencernaan.

Setengah cangkir (91 gram) porsi bulgur mengandung:

  • natrium: 4,5 mg
  • kalium: 62 mg
  • fosfor: 36 mg


Baca juga: Kembali Sehat, Terhindar dari Cuci Darah


10. Kubis

Kubis termasuk dalam keluarga sayuran silangan dan sarat dengan vitamin, mineral, dan senyawa tanaman yang kuat.

Ini adalah sumber vitamin K, vitamin C, dan banyak vitamin B.

Selain itu, ia menyediakan serat tidak larut, sejenis serat yang menjaga sistem pencernaan Anda tetap sehat dengan mendorong buang air besar secara teratur dan menambahkan kotoran ke tinja.

Kubis rendah kalium, fosfor, dan natrium, dengan satu cangkir (70 gram) kubis parut mengandung:

  • natrium: 13 mg
  • kalium: 119 mg
  • fosfor: 18 mg


11. Ayam tanpa kulit

Meskipun asupan protein yang terbatas diperlukan untuk beberapa orang dengan masalah ginjal, memberikan tubuh protein berkualitas tinggi dalam jumlah yang cukup sangat penting untuk kesehatan.

Dada ayam tanpa kulit mengandung lebih sedikit fosfor, kalium, dan natrium dibandingkan ayam kulit.

Saat berbelanja ayam, pilih ayam segar dan hindari ayam panggang siap pakai, karena mengandung banyak natrium dan fosfor. 

Pilihlah ayam kampung atau ayam organik karena ayam broiler tercemar dengan antibiotik dan hormon sintetis untuk ayam tersebut.

Tiga ons (84 gram) dada ayam tanpa kulit mengandung:

  • natrium: 63 mg
  • kalium: 216 mg
  • fosfor: 192 mg


12. Paprika

Paprika mengandung banyak nutrisi tetapi rendah kalium, tidak seperti sayuran lainnya.

Paprika berwarna cerah ini sarat dengan vitamin C antioksidan kuat. Satu buah paprika merah ukuran kecil (74 gram) mengandung 105% asupan vitamin C yang disarankan.

Mereka juga sarat dengan vitamin A, nutrisi penting untuk fungsi kekebalan, yang sering kurang pada orang dengan penyakit ginjal.

Satu buah paprika merah kecil (74 gram) mengandung:

  • natrium: 3 mg
  • kalium: 156 mg
  • fosfor: 19 mg


Baca juga: Terbebas dari Gagal Ginjal


13. Bawang-bawangan (onions)

Bawang sangat baik untuk memberikan rasa bebas natrium pada hidangan diet ginjal.

Mengurangi asupan garam bisa menjadi tantangan, membuat alternatif garam beraroma menjadi suatu keharusan.

Menumis bawang bombay dengan bawang putih dan minyak zaitun menambah rasa pada hidangan tanpa mengganggu kesehatan ginjal Anda.

Terlebih lagi, bawang bombay kaya akan vitamin C, mangan, dan vitamin B dan mengandung serat prebiotik yang membantu menjaga sistem pencernaan Anda tetap sehat dengan memberi makan bakteri usus yang bermanfaat.

Satu bawang bombay kecil (70 gram) mengandung:

  • natrium: 3 mg
  • kalium: 102 mg
  • fosfor: 20 mg


14. Arugula

Banyak sayuran hijau sehat seperti bayam dan kangkung yang tinggi kalium dan sulit untuk dimasukkan ke dalam makanan ginjal.

Namun, arugula adalah hijau padat nutrisi yang rendah kalium, menjadikannya pilihan yang baik untuk salad dan lauk ramah ginjal.

Arugula merupakan sumber vitamin K yang baik dan mineral mangan dan kalsium yang semuanya penting untuk kesehatan tulang.

Hijau bergizi ini juga mengandung nitrat, yang telah terbukti menurunkan tekanan darah, manfaat penting bagi mereka yang menderita penyakit ginjal.

Satu cangkir (20 gram) arugula mentah mengandung:

  • natrium: 6 mg
  • kalium: 74 mg
  • fosfor: 10 mg


15. Kacang Macadamia

Kebanyakan kacang tinggi fosfor dan tidak dianjurkan bagi mereka yang menjalani diet ginjal.

Namun, kacang macadamia adalah pilihan yang enak untuk penderita masalah ginjal. Mereka jauh lebih rendah fosfor daripada kacang-kacangan populer seperti kacang tanah dan almond.

Mereka juga dikemas dengan lemak sehat, vitamin B, magnesium, tembaga, zat besi, dan mangan.

Satu ons (28 gram) kacang macadamia mengandung:

  • natrium: 1,4 mg
  • kalium: 103 mg
  • fosfor: 53 mg


Baca juga: Tetap Hidup Walaupun Tanpa Ginjal


16. Lobak

Lobak adalah sayuran renyah yang menjadi tambahan sehat untuk diet ginjal.

Ini karena mereka sangat rendah kalium dan fosfor tetapi tinggi banyak nutrisi penting lainnya.

Lobak adalah sumber vitamin C yang hebat, antioksidan yang telah terbukti menurunkan risiko penyakit jantung dan katarak.

Selain itu, rasa pedasnya membuat tambahan beraroma untuk hidangan rendah natrium.

Setengah cangkir (58 gram) irisan lobak mengandung:

  • natrium: 23 mg
  • kalium: 135 mg
  • fosfor: 12 mg


17. Turnip

Turnip ramah ginjal dan merupakan pengganti yang sangat baik untuk sayuran yang mengandung kalium lebih tinggi seperti kentang dan labu musim dingin .

Ini sayuran akar yang sarat dengan serat dan vitamin C. Mereka juga merupakan sumber yang layak vitamin B6 dan mangan.

Mereka bisa dipanggang atau direbus dan dihaluskan untuk lauk sehat yang bekerja dengan baik untuk diet ginjal.

Setengah cangkir (78 gram) lobak matang mengandung:

  • natrium: 12,5 mg
  • kalium: 138 mg
  • fosfor: 20 mg


18. Nanas

Banyak buah tropis seperti jeruk, pisang, dan kiwi mengandung kalium yang sangat tinggi.

Untungnya, nanas menjadi alternatif manis dan kalium rendah bagi mereka yang memiliki masalah ginjal.

Plus, nanas kaya akan serat, mangan, vitamin C, dan bromelain, enzim yang membantu mengurangi peradangan.

Satu cangkir (165 gram) potongan nanas mengandung:

  • natrium: 2 mg
  • kalium: 180 mg
  • fosfor: 13 mg


19. Cranberry

Cranberry bermanfaat bagi saluran kemih dan ginjal.

Buah kecil dan asam ini mengandung fitonutrien yang disebut proanthocyanidins tipe A, yang mencegah bakteri menempel pada lapisan saluran kemih dan kandung kemih, sehingga mencegah infeksi.

Ini bermanfaat bagi mereka yang menderita penyakit ginjal, karena mereka memiliki peningkatan risiko infeksi saluran kemih.

Cranberry bisa dimakan dengan cara dikeringkan, dimasak, segar, atau sebagai jus. Mereka sangat rendah kalium, fosfor, dan natrium.

Satu cangkir (100 gram) cranberry segar mengandung:

  • natrium: 2 mg
  • kalium: 80 mg
  • fosfor: 11 mg


Baca juga: Minyak Kelapa Murni Taklukkan Asam Urat dan Gagal Ginjal, Tatkala Obat Kimia Tak Mempan


20. Jamur shiitake

Jamur shiitake adalah bahan gurih yang dapat digunakan sebagai pengganti daging nabati bagi mereka yang menjalani diet ginjal yang perlu membatasi protein.

Mereka adalah sumber vitamin B, tembaga, mangan, dan selenium yang sangat baik.

Selain itu, mereka menyediakan protein nabati dan serat makanan dalam jumlah yang baik.

Jamur shiitake lebih rendah kalium daripada jamur portobello dan jamur kancing putih, menjadikannya pilihan cerdas bagi mereka yang menjalani diet ginjal.

Satu cangkir (145 gram) jamur shiitake matang mengandung:

  • natrium: 6 mg
  • kalium: 170 mg
  • fosfor: 42 mg


Garis bawah

Makanan ramah ginjal di atas adalah pilihan yang sangat baik untuk orang-orang yang mengikuti diet ginjal.

Ingatlah untuk selalu mendiskusikan pilihan makanan Anda dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk memastikan bahwa Anda mengikuti diet terbaik untuk kebutuhan pribadi Anda.

Pembatasan diet bervariasi tergantung pada jenis dan tingkat kerusakan ginjal, serta intervensi medis yang diterapkan, seperti pengobatan atau perawatan dialisis.

Meskipun mengikuti diet ginjal terkadang terasa membatasi, ada banyak makanan lezat yang sesuai dengan rencana makan yang sehat, seimbang, dan ramah ginjal.

Sedangkan untuk pengobatannya, Anda bisa menggunakan VCO (Virgin Coconut Oil / Minyak Kelapa Murni) seperti kasus DI SINI atau memakai paket terapi yang bisa Anda lihat DI SINI.


Link referensi:  https://www.healthline.com/nutrition/best-foods-for-kidneys


Posting Komentar

0 Komentar